Jumat, 21 Januari 2011

Ngapain aja di Rengat?

Setelah cerita panjang lebar tentang perjalanan dari Pekanbaru menuju Rengat kemarin, sekarang waktunya menceritakan apa yang Abay lakukan disana :D

Seperti pada post sebelumnya, pagi-pagi itu Abay sarapan lontong sayur campur pecel (baca : enak) sepiring berdua sama Rian *uwuwu co cwiiit*, terus belum ada niat mandi nih, jadi dari habis sarapan sampe jam 10 itu diisi dengan kegiatan seperti ; ngetweets, ngupdate, main stepmania, main aqw, buffering video PIU di youtube, main bola :O *bola nya melayang ketengah jalan dan di marahin sama abang2*, jajan oreo+top+biskuat *penting ga penting*.

Saat kami melakukan kegiatan itulah Mama pergi ke Salon buat dandan *hayoo? mau ngapain kami coba?* sebenarnyaa tujuan utama kami ke Rengat buat menghadiri pesta pernikahan Bang Ridho yang merupakan anak dari abangnya Papa. wohehe :D

Nah, ceritanya jam setengah 11 udah rapi dan udah dijemput ke acara pesta nya tuh, sampe disana salam-salam basa-basi bentar, terus disuruh makan. Ya, selagi gratis makan aja? *ga ! bukan itu alasannya* ngeliat belum ada yang datang, kami minta pulang :O serius minta pulang, jadi akhirnya bang Rifan (adek nya bang Ridho) ngantarin kami pulang ke Rumah Tante Ris lagi. wahaha :D

mau tau kelanjutannya? klik readmore nya :D
Sampe dirumah Tante Ris *lagi, kami masih melakukan hal yang sama *maaf, saya memang ga kreatif*, tapi datang ide aneh merasuk jiwa. "hmm, kalo di MP biasanya jam segini main PIU, disini ada PIU ga ya? hmm kata Tia ga ada PIU yang ada DDR~" langsung browsing di google 'DDR di Rengat' dan keluarlah beberapa hasil pencarian dan akhirnya Abay menemukan foto Timezone Plaza Rengat lengkap dengan mesin DDR nya. "ooh? amaaan, kayanya mesin DDR nya masih bagus tuh. ntar coba aah :D"

Karena liat mesin DDR, datang lagi ide iseng buat nyari berapa harga karpet DDR. *emang rencana mau beli sih*, ketemu ! yang full paket harganya Rp. 299.000,- terus kalo paket Dance Pad sama colokannya Rp. 195.000,-. Karena Abay udah punya gamenya, jadi bakalan beli paket yang kedua sepertinya. Baiklah, lupakan.

Akhirnya tiba saatnya kami dijemput kembali buat menghadiri pesta pernikahan bang Ridho. dan ternyata :O RAME NYA ADUHAI ! RAMERAMERAMERAMERAMEEN MIRAMEN MIRAMEN ENAK DAN GURIH *? Super Duper Rame deh pokoknya -,-"

Jadi rupanya papa udah menyiapkan surat panggilan *bahasa agak gimana* yang berisi "kepada ananda Rian dan Akbar (saudara jauh ga kenal nama Abay) diharap naik ke pentas menyumbangkan suara emasnya" <- sumpah kata2nya ituu~~

Nah, sampe diatas panggung, yo wess kami menggebrak seantero pesta dengan beberapa lagu melayu dan tentu aja lagu pop. Kalo ga salah lagunya ; Bahtera Merdeka, Hangtuah, Surga di Telapak Kaki Ibu, Jangan Menyerah (ini yang paling memukau). Terus Abay panggil mama juga keatas panggung dan kami pun duet maut menyanyikan lagu ; Burungpun Ingat Pulang dan Demi Kau dan Sibuah Hati. *memang lagu jadul, apa mau dikata dimintanya memang lagu ini*. Dalam hati berkata "Ya Allah, coba ada Vieckha disini ! pasti udah duet lagu Lucky, A Whole New World, If Tomorrow Never Come, sama beberapa lagu galau. tapi, yasudahlah~"

Setelah konser, kami pun ke backstage *istilah mewah* dan tanpa basa-basi langsung ngacir pulang lagi wahaha :D begono kalo artis, keberadaan nya cuma sesaat dan langsung ngilang. Sampe dirumah, langsung sms Tia ngajak jalan.

Lamaaaaaaa ! Nunggu Tia jemput lama banget ! udah setengah 5 baru kami mulai jalan dan ngejemput Clara dulu. Pas ngejemput Clara eeh Kak Rini nelpon nyuruh jemput si Rian yang tinggal sendiri dirumah, jadi akhirnya kami jemput Rian, Clara jemput Vira. Akhirnya kami ber-5 pun tancap gas.

Tujuan pertama yaitu ke Timezone Plaza Rengat, pas masuk Plaza Rengat, Rian bilang "bang? ini plaza? kok ndak ada kaca2 nya?" *kaca yang dimaksud mungkin ya jendela kaya di mol mol kali. Pas masuk kedalam Rian bilang lagi "kayak Ramayana ya bang", "ya memang kaya gini yan -,-". Sampe diatas sumpah kosong melompong ! satu-satunya suara yang terdengar cuma suara mesin-mesin dari Timezone yang kayanya pun pindahan dari kota lain #kesimpulanbodobodo. Ya langsung to the point, beli koin 10ribu langsung masukin koin ke mesin DDR usang yang kayanya jarang dimainin karena Hi Score nya masih dengan nama DDR.

Komentar saya tentang Mesin DDR di Timezone Plaza Rengat ini adalah ; Layar nya berwarna hijau ! *karena udah lama kali ya? sumpah layarnya warna hijau. kelupaan foto pula gara2 ngakak liat warna hijaunya. terus Musik nya kecil ! ga kedengaran -,-". Musik sama Step ga sesuai -,-", ini mesin taun berapa sih? :@. Yang terakhir, saking jarang nya dimainin padnya ga berasa -,-".

Cukup komentarnya, lanjut ke ngapain aja dengan mesin DDR ini. Yang pertama ya masukin koin lah, abis itu pilih stage. Karena ngeliat layar nya yang warna hijau dan musiknya ga wah, jadi ga excited mainnya. males pilih stage Heavy, pasti kayak orang gila step nya. pilih Standard aja (tingkatan ketiga, pertama beginner, kedua light, ketiga standard, keempat heavy, kelima challenge). Dengan pilihan lagu ntah apa-apa akhirnya Abay dengan Tia main ni mesin DDR butut. Karena udah terbiasa dengan mesin Pump It Up (PIU) di Pekanbaru, ni game berasa enteng banget sumpah. ga pegangan pun bisa -,-" ternyata DDR lebih mudah dari PIU saudara-saudara ku sekalian. Kapan main PIU lagi ya? hmm hmm. Ahaha :D Mau jago seperti saya? Makan makanan dari Enoki dan bayarin saya *kabur

Setelah pulang main DDR, kami keliling2 kota Rengat. asik oi! banyak melakukan random photoshoot ! mau liat? oke deh di post selanjutnya. cekidot !

bye :D

0 Comments:

Posting Komentar

Hey you! Could you leave some words before leaving? Thanks :)

Ada kesalahan di dalam gadget ini
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Popular Post