Selasa, 06 Desember 2011

Aku dan Oom Tukang Pangkas Rambut

Namaku Abay, 16 tahun, bersekolah di SMAN 8 Pekanbaru.
Stop !
Walaupun judulnya kayak begitu tapi cerita ini buka cerita porno kayak yang biasa kalian temuin di situs situs terlarang itu. Untuk dijadikan judul cerita porno pun kayaknya terlalu ngenes, masa sama oom tukang pangkas rambut? #loh #iniudahkemanaya #akusiapa

Nah jadi sebenarnya gue mau cerita tentang hari ini dan topik utamanya adalah rambut ! Ya rambut ! Lebih tepatnya razia rambut disekolah. Ritual rutin bulanan yang dilakukan gang guru-guru yang terlibat sebagai pembina OSIS dan kesiswaan untuk mengubah gaya rambut murid laki-laki dari ganteng bermatabat menjadi model landasan pacu, jalur hotweels (dicukur pake alat cukur lurus satu garis ke belakang) dan model terbaru yang seperti bando (kali ini kearah samping). Ya ! It's sucks !

Jadi ceritanya tadi itu dapat kabar dari ayang *cieee* kalau katanya bakalan ada razia, gue langsung nyebarin beritanya ke penghuni Capxa (nama kelas gue). Hal pertama yang kami tangkap bersama adalah "Rambut", ya semua Gamblers (sebutan untuk penghuni kelas) rambutnya pada panjang semua. Ada sih si Fikry baru potong rambut tapi... Flashback dulu

Ada juga yang make kaos kaki hitam jadi pada tukeran kaos kaki sebelah-sebelah gitu, kebetulan gue tukeran sama Garda yang kaos kakinya hitam, ini mungkin jadi salah satu trik buat kalian yang lagi kepepet kalau lagi ada razia, tapi ingat trik ini ga bakalan berfungsi kalau lo kena razia banci. Nah jadi, kalian tinggal tukeran sebelah kaos kaki sama temen kalian, usahain duduk dibarisan pojok dekat dinding atau kalau ditengah sesuaikan sama kaki yang bisa dilihat dari samping. Contohnya kalau lo duduk di meja barisan tengah dan kursi sebelah kiri, pake kaos kaki putih dikaki sebelah kiri, pas disuruh angkat kaos kaki, angkat yang kiri aja yang kanan sok stay cool aje.

Waktu itu lagi belajar Biologi tentang Mutasi Gen, ini pertemuan terakhir sebelum Ujian Semester dan harus nyelesein materi ini sesegera mungkin. Tiba-tiba pasukan boyband korea kesiswaan itu datang membawa keris empu gandring alat cukur rambut. Pas masuk kekelas langsung kebarisan dimana gue duduk, dipojok kiri dekat dinding. "Kamu kena, kamu, kamu (gue), kamu, kalian berempat kena. Eh kamu juga, kamu, kamu, kamu dihatikuuu *bukan lagu ST12*" Akhirnya satu barisan gue itu kena, pindah kebarisan lain dan singkat cerita SEMUANYA KENA ! YA SEMUANYA KENA ! Sengaja diulang biar makin berasa. Termasuk Fikry yang baru potong rambut semalam. Mau lo ape pak? Kenapa? Kita-kita ga boleh ganteng apa? Oooh Om Ical takut kegantengannya tersaingi ya? MAKAN TU !!!

Pas disuruh keluar satu-satu kami nolak, dan sontak kelas jadi riuh, gue juga emosi. Untung nih si ibu baik banget, bisa deh kami bilang "Pak, ini materi terakhir pak, besok mau Ujian Semester ! Penting mana?" ya setidaknya seperti itulah. Si ibu makin menjelaskan ke bapak-bapak gaul itu kalau mau razia nanti aja habis jam ini. Si bapak luluh hatinya mendengarkan penuturan si ibu, lalu si bapak pun meninggalkan kelas kami dan melanjutkan pencarian cinta mangsa ke kelas lain. Alhamdulillah !!

Selamat ! Selamaaaaaaat ! Ternyata sampe pulang beliau ga balik-balik lagi. Aman pulang dan masih bisa kibas rambut. Lanjut cerita kita pergi buat pangkas rambut.

Pulang dari MP (Mal Pekanbaru) sama Mama habis beli sesuatu, pas balik kerumah langsung tancap ke pangkas rambut terdekat dengan dibekali uang Rp. 10.000,-. Sesampainya disana ada pasien yang lagi dioperasi pelanggan yang lagi dipangkas rambutnya. Gue duduk buat nunggu dan Alhamdulillah ga ada orang lain. Pandangan gue langsung tertuju ke tulisan "Tarif Potong Rambut", Dewasa : Rp. 13.000,-, Remaja : Rp. 12.000,-, Anak-anak : Rp. 10.000,-.

Tidaak ! Gue langsung panik karena gue cuma punya uang ceban ! Gue langsung ngesms-in mama. "Ma, tarifnya 12ribu, uang abang 10ribu, gimana tu ma? -__-". Mama langsung nelfon, "Biasanya 10ribu ndak bang? Rian aja 8ribu" | "Tak tau abang ma, tulisannya kayak gitu" | "Bilanglah abang kan pelajar, minta harga pelajar" | "Iya ma, iyalah..." *gue ga mau nyebut kata harga untuk tindakan pencegahan ke-malu-an*.

Gue deg-degan abis cyiin ! Kaya pas lagi boker terus harap-harap cemas kali aja yang keluar emas #loh #contohmacamapaini. Pokoknya intinya sumpah gue deg-degan, gimana ntar kalau pas bayar uangnya kurang? Tapi satu yang gue yakin, pasti hasilnya ga bakalan sesuai sama yang gue kira karena gue ga pernah cocok sama potongan rambut pendek, bukan pendek lebih tepatnya semi-botak.

Selama nunggu giliran gue berandai-andai gue harus ngapain kalau uangnya kurang. Pertama, gue berfikir buat ngejadiin kolor gue jadi jaminan. Tapi tiba-tiba gue sadar, kolor gue cuma KW III GT Man yang bahkan kalau digadain buat kencing di wc umum aja ga cukup. Kedua, gue berfikir buat kerja disana, itu kayak yang di film-film kalau lagi makan ga bisa bayar terus cuci piring disana, kali aja gue bisa bayar kekurangan uang gue dengan bantu si oom mangkasin rambut orang. Tapi gue sadar lagi, gue ga bisa mangkasi rambut orang, bisa-bisa bukan kepala orang yang gue buat jadi rata, mukanya gue buat jadi rata. Ketiga, gue berniat buat jual diri gue kepada si om om itu. Errr, ih tapi gue mah ga level sama om om tukang pangkas rambut #eh.

Waktu udah berlalu aja dan sekarang giliran gue. Gue pede pede naik berlagak gue punya uang. Pas ditanya mau model apa gue bilang "pendek tapi ganteng, pokoknya ga bisa dijambak, kata temen sih pake pisau nomor 4" | "Oh nomor 4 ya, bolehlah". Gue pede kalau hasil pangkas ini bakalan keren karena ini petuah dari salah satu temen gue.

Waktu lagi dipangkas kebetulan TV nya lagi di channel yang ada infotainment nya dan memaparkan tentang Raffi Ahmad dan Yuni Shara, si oom malah ikutan ngebahas begituan, gue cuma bisa angguk-angguk, senyum simpul, ketawa dikit karena gue ga ngerti itu apa. Tiba-tiba gue shock karena si oom ngerebahin kursinya, apakah gue bakalan di operasi? atau gue mau dihipnotis sama si om ini? Atau jangan-jangan..... Serius gue kaget.

Ternyata ini salah satu prosesi dari ritual merubah-ganteng-menjadi-jelek ini. Tapi intinya tetap aja gue ga nyaman. Langsung singkat cerita aja ye, ceritanya udah selesai. Gue ga berani make kacamata awalnya, terus gue beraniin buat pake kacamata, mata udah gue pejamin kuat-kuat, gue mau persiapin mental dulu. Tarik nafas... Buang... tarik nafas... Buang... Oeek ! Selamat anak ibu perempuaaan. Bukan ! Akhirnya gue beraniin buka mata dan... ya, ga sesuai sama apa yang gue harapkan, tapi kenyataan yang pahit ini harus gue terima bulat-bulat karena ada satu lagi masalah setelah ini.

"Jadi berapa om?"
"Tuh, ada tulisannya"
*Keringat dingin, ngelirik tulisannnya* "Oh, 12ribu ya om"
"Iya"
*ngambil uang, pasang tampang inosen, terus pura-pura kaget, pasang muka minta dikasianin* "Yaah, uangnya cuma 10ribu om"
"Waduh gimana dong ya"
"Apa oom tega ngeliat anak seimut saya harus ngambil uang kerumah terus balik lagi kesini om?"
"Oom ga tega dik, kamu ga usah bayar, oom ikhlas kok, semua udah dibayar pake keimutan kamu"
*lalu kami berpelukan dan terharu*

TENOT ! Bukan begitu dialog yang sesungguhnya, tapi begini
"Jadi berapa om?"
"Tuh, ada tulisannya"
*Keringat dingin, ngelirik tulisannnya* "Oh, 12ribu ya om"
"Iya"
*ngambil uang, pasang tampang inosen, terus pura-pura kaget, pasang muka minta dikasianin* "Yaah, uangnya cuma 10ribu om"
"Waduh gimana dong ya"
"Apa diambil kerumah dulu om?" *gue panik*
"Ya terserah sih hehe" *si oom malah ketawa*
"Iya deh kalau gitu ambil kerumah dulu ya om.." *tebal muka, sekaligus pencitraan kalau gue punya uang jadi gue pingin bawa uang 100ribu waktu kembali kesana*
"Hahaha boleh"
*gue capcus kerumah*
Sampe di rumah
"Ma, betul kan uangnya kurang"
"Tulah abang" *loh? mama kok nyalahin gue? -_- "Ambillah uangnya dilaci"
*ngambil uang di laci* uang 100ribu ga ada, 50ribu ga ada, adanya 20ribuan dan kebawah. Gue mau ngambil 20ribu tapi mama datang, jadinya ngambil 5ribu aja.
"Berapa uang abang ambil?"
"5ribu cuma ma"
"Eeh, tak usah 5ribu, kan kurangnya 2ribu, 2ribu ajalah"
*ZLEB ! Bagaikan gue ditebas pake pedang Excaliburs* "Iya deh ma..."
Lalu gue capcus ke tempat oom tadi lagi, ga mau buka helm.
"Ini om uang yang kurang tadi" *nyodorin uang 2ribu*
"Hehehe iya dek"
"Makasih ya om" *tebal muka ajaaaaaa, padahal malunya ga terkira*
"Iya sama-sama"
Gue langsung capcus balik kerumah.

TIDAAAAAAAAAAK !!! HUAAAAAAAAAAAAAA !!! Bayangkan kalau itu terjadi pada kalian teman teman ! Bayangkan !! Ah lupakan ! Yang jelas gue ga bakalan kena razia lagi. Idiiiih tiba-tiba pingin ngupload foto before and after deh -_-

Before, gue masih bisa senyum dan sangat pede nampangin  muka

After, buat ngeliatin muka aja gue ga tega -__- mana rambutnya kaya gitu lagi preeeet
Mari kita akhiri cerita ini dengan doa agar rambut saya cepat tumbuh kembali. Bissmilahirrahmanirrahim, Ya Allah semoga rambut Abay cepat panjang lagi supaya Abay makin cakep Ya Allah. Amin
Doa kalian sangat berarti bagiku, tiada rambut panjang tanpa doamu *?

Selamat Malam !


2 Comments:

Hotel Murah di Bali via klikHotel.com mengatakan...

nyahahaha, lucu bay. kalian lebih ganteng kok kalau botak hahaha..
btw, yg tukang razia sekarang siapa aja?

Abay Mohammad mengatakan...

hehehe. ah, ini cuma sugesti saja. kami sudah mengerti mana yang benar dan mana yang salah.
Pak Erwan, Pak Abdi, sama Pak Mahadir sih kalau sekarang :D

Posting Komentar

Hey you! Could you leave some words before leaving? Thanks :)

Ada kesalahan di dalam gadget ini
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Popular Post