Minggu, 25 Maret 2012

Sleep Over at Garda's House

Latar belakang:
Karena keluarga Garda (Garda Ryan Pinangditho) pada ke Semarang semua buat acara resepsi pernikahan dan berhubung Garda lagi ujian, jadi rumahnya kosong. Kebetulan Abay diundang (disini diundang beda sama diajak) buat tidur dirumah Garda sekalian belajar bareng buat UAS.
Lokasi:
Jalan Nurul Yakin (Paus Ujung) Nomor berapa kagak tau, pokoknya rumah yang ini.

Lanjut ke benang merah aja nih ya!

Hari pertama:
Pas pulang kesekolah seperti biasa (beneran jadi kebiasaan akhir-akhir ini, maafkan kalau Abay kelewat gaul) main-main ke Distro. Kebetulan didekat sekolah ada Distro baru, ngeliat jaket, kecantol, beli deh. Padahal dua hari lalu juga udah beli jaket, tapi ini purposenya beda hehehe. Sengaja belinya yang model agak samaan tapi bahannya beda. Mau bikin geng motor ceritanya *?
Habis belanja cao kerumah Garda dulu buat ngingat-ngingat jalan. Akhirnya kerumah Garda sampai sekitar jam 3-an. Pulang kerumah buat makan, mandi dan minta ijin. Kampretnya adalah... Papa ga pulang-pulang. Dibela-belain ditunggu sampe habis maghrib masih belum pulang juga. Akhirnya ditelfon Mama dan ceritanya ini diantar Mama (masih ceritanya). Ditengah perjalanan karena persediaan bahan bakar menipis pun kami singgah ke SPBU terdekat. Lactobacillus Bulgaricus! Rame banget SPBUnya! Biasalah malam minggu. Grrr banget. Udah setengah jalan ngantri, eeeeh ngeliat Papa disisi seberangnya SPBU, buru deh langsung kesana ngejar Papa, ceritanya transit gitu. Akhirnya perjalanan dilanjutkan sama Papa.
Langsung loncat keceritanya udah nyampe aja ya, sampe dirumah Garda rupanya udah ada Acip, Harry, Satria sama Barkah. Langsung join mereka, kampretnya lagi mereka pada belajar matematika dan kampretnya buat kesekian kalinya Abay ga bawa buku yang mengarah ke matematika meski serpihan kecil sekalipun. Ckckck. Ya jadinya curi-curi pandang numpang-numpang kekertasnya mereka lah.
Ga lama belajar, eeeeh "Perkara Lempar Nih" (PLN, ceritanya PLN disini adalah instansi yang paling-paling suka digerutui masyarakat gitu) mulai berulah dan ngematiin listriknya. ACETOBACTER XYLINUM BUKAN DIMINUM WOI! Lagi belajar ini kampreeeeet! Seluruh rumah gelap, ga ada tanda-tanda bakalan pake genset. Akhirnya tak lama kemudian tiba-tiba udah datang aja lampu emergency, ga tau siapa yang bawa tiba-tiba. Berbagai cara buat dapetin posisi strategis buat ngeletakin lampu emergencynya, mulai dari diatas speaker, diatas tv, sampai diikat kekepalanya si Barkah (ada fotonya nih, ntar deh minta ke Satria ya). Dan ternyata posisi strategis yang bener-bener bermanfaat banget itu adalah diletakin diatas tempat tidur tempat kami <s>bergumul<s> belajar. Great.
Disela-sela belajar rupanya mau nambah personil lagi, Fikry mau datang. Graukk, loncat ceritanya waktu Fikry udah datang aja ya (Saya masih bingung sebenernya itu bunyi apa, tingkat kegaringan pagi-pagi biasanya emang lebih besar). Fikry datang, join belajar. Sampe kira-kira jam 11-an ini perut udah ga nenggang lagi. Motor udah pada dimasukin kedalam, jadi ceritanya awalnya mau pergi pake Vespa saudaranya Garda. Halah ini si Barkah bepaham mau pake Vespanya, akhirnya itu si mas masnya nunjukin gimana cara ngidupinnya, berhubung ga mau ambil resiko jadi kami lebih memutuskan untuk pergi pake motor Satria.
Pergi berdua sama Barkah kira-kira keluar jam setengah 12-an, nyusurin jalan Paus dari sebelah kanannya jalan Nurul Yakin. Ternyata banyak juga tempat jual makanan yang masih buka, ngelewatin beberapa tempat jual Nasi Goreng, Mie Goreng, Bufet-bufetan gitu, Sate, Bakso, Martabak, Nasi Uduk ya pokoknya yang biasanya masih eksis kalau malam. Ditengah jalan pada merinding disko kaya habis makan Oreo Rasa Orange ga pake baju tebal sama syal kaya Afika dan temannya yang sampai saat ini belum diketahui namanya, diberitakan bahwa temannya Afika itu sekarang sedang berusaha mencari jalan buat eksis kaya Afika juga dengan ikut kasting iklan Bebelac, tapi akhirnya dia sadar kalau diiklan Bebelac namanya juga ga bakalan disebutin dan ga bakalan terkenal kayak Afika, pukpuk kamu, adik temannya Afika. Ya gimana ga dingin? Pakai celana pendek sama baju kaos doang, lumayan deh gue paket jaket, si Barkah kagak.
Akhirnya kami memutuskan buat singgah ke suatu Bufet dan mesan enam bungkus Mie Goreng dan sebungkus Bandrek Susu. Dapat diskon Rp. 2000 ga tahu alasannya kenapa, mungkin kasian ngeliat kami yang kalau diperhatikan sudah membiru dibeberapa bagian tubuh, untuk beberapa saat kami sempat yakin kalau kami adalah keturunan makhluk yang ada didunia Avatar tapi kemudian kami sadar warna biru itu kalau diusap-usap dan ditepuk-tepuk jadi hilang sendiri. Lah ini apa deh? Lupakan. Waktu udah nunjukin hampir jam 12 pas keisengan PLN udah berhenti dan listrik udah dihidupkan, ga tau juga sih kenapa dihidupin gini lampunya, PHP banget sih! Kalau mati ya mati aja! Kalau hidup ya hidupin dari tadi! Tod! (Baadumtss)
Balik lagi kerumah Garda buat makan tengah malam, terus lanjut belajar lagi. Selesai makan pada ngelanjutin belajar lagi. Ini pada alay semua takut nonton Masih Dunia Lain, pada takut ada hantunya. Yaelaah, apa sih yang ditakutin? Ga pernah nonton ya? Ini mah tontonan wajib gue tiap malam jum'at sama malam minggu. Yang minggu kemaren tuh yang seru, mbak mbaknya seru banget interaksinya ke makhluk-makhluk yang ada disitu. (Drum sound) Intermezzo sekian. Akhirnya Abay nyari posisi yang nyaman buat belajar sambil nyanyi-nyanyi, ini udah kebiasaan banget. Akhirnya ke ruang tengah, belajar sampai jam 1-an. Ngeliat kedalam temen-temen udah pada tidur semua, TV belum dimatiin, ya dimatiin dulu deh TVnya mubazir. Lanjutin belajar sebentar, jadi kepingin istirahat juga. Ngeliat temen-temen disana udah pada kaya sarden ya kasian juga kalau ikutan tidur disana. Cari-cari tempat akhirnya Abay memutuskan buat baring-baring di sofa ruang tamu. Agak forever alone memang, tapi ya juga kasian merekanya ntar terganggu pas Abay nyari posisi kebangun jadinya. Paling ga tega ngeganggu orang lagi tidur. Udah dapat posisi OK, jaket dijadiin selimut buat kaki, headset udah ready sama musik dari tadi, Alarm udah diset ke pukul 02:30. Dan baru sadarnya kalau waktu itu lagi jam 2 kurang 15. Ah, jadilah. Ya ga lupa seperti biasa melakukan ritual didunia maya dulu, tebar pesona di twitter. Ada fani sama angel mulu, ini adek-adek pada ga tidur terus ya. Jadi sekitar jam 2 udah menghentikan segala aktivitas yang tidak merujuk kepada istirahat. Baring-baring, nutup mata, ternyata Alarm udah getar-getar! Udah jam 02:30 ternyata, set lagi ke 02:45, bunyi lagi. 03:00, bunyi lagi, 03:20, 03:25, di snooze, dismiss, set lagi ke 3:50, pokoknya ga tidur-tidur. Ga tau juga sih kenapa iseng ngeset alarm mulu, rencananya sih mau belajar, jam 03:20 itu udah ngambil kertas matematika dan pindah posisi ketempat belajar yang tadi, nyeeeh malah ga niat. Ya pokoknya sampai akhirnya adzan shubuh, si Acip juga kebangun, ambil wudhu deh. Blablabla. Akhirnya jam 04:47 bang Apin sms. Baru bangun kayaknya, mau siap-siap ke mesjid. Alim betul lah abang awak ni, coba sekali-sekali Abay tidur dirumah dia, dijamin jadi alim secara instan deh. Ya lanjut baring-baring lagi. Jam 05:53 si Atul sms, tambah ga jadi tidur hahaha. Tapi ya kaya orang ngantuklah, balas smsnya telat-telat karena tidur-bangun-tidur-bangun.
Langsung loncatan waktu deh kayaknya. Ini sekarang lagi ditempat belajar yang tadi, ngompose post ini. Masih laper, biasanya Mama udah... Eh ga bikin sarapan juga sih, yang ada kita yang bikin sarapan sendiri. Haduh ini mana uang habis lagi beli makanan semalam, woi, bayar dong. Kere nih.
Ya sekarang lagi nunggu eksekusi selanjutnya mau ngapain aja sih, apa kita post yang satu ini dulu? Eh tunggu! Ngepost pake apa? Kitorang ga punya pulsa! Tidaaaaaaak! Waduuuuh, pokoknya bagaimanapun caranya sehingga nanti anda bisa membaca post ini mungkin ada suatu keajaiban yang terjadi pada saya. See ya!



Hari 2:
Sekarang pukul 00:18, habis ngucapin selamat ulang tahun ke bang Apin, habis ngetweet, garuk-garuk, nguap, dan megang perut yang laper.
Hari ini melelahkan banget. Tadi siang akhirnya Abay dan Garda pergi kerumah Kak Cik (Suci) buat belajar Agama join sama bang Aim (Rahim), dan Niken. Cintek (Chyntia) nyusul. Pas diatas, ga tau jam berapa, akhirnya bisa ketiduran. Awalnya sama Garda, udah tu tiba-tiba ditempat tidurnya ada bang Aim aja, kaget awak. Akhirnya ditinggalkan juga sendirian, sampai akhirnya pas orang bawah lagi krasak-krusuk sibuk mau makan, kayak ada panggilan alam yang bikin bangun + turun kebawah. Selain ngedengar "Abay mana?" "Masih tidur"?. Pas turun nyanyi backsound sendiri, teng teng tereng, teng teng tereng, itu loh backsound orang nikahan, hahaha.
Terus kami lanjut ke Club House di Maton House, awalnya mau belajar, tapi kebetulan ada Bilyar. Dengan bongaklah Abay, Garda main Bilyar sama adek kak Cik, Ilham yang setidaknya lebih bisa. Ga jadi belajar hahaha.
Lanjut cerita, Papa ga bisa jemput, Mama juga ga bisa jemput. Jadi gimana cara kita pulang kerumah? Akhirnya nebeng bang Aim ke Metro Plaza, rencananya sih mau naik Trans Metro sampai jalan Bukit Barisan, terus sampai di Bukit Barisan jalan sampai rumah. Ekstrim memang, tapi ya.. Kita udah besar, udah dewasa, kenapa tidak? Tapi ga tau ntah ada feeling apa, akhirnya minta tolong Vicka ngantarin pulang kerumah pake motor Melizza, isi bensin dulu. Itu nunggu Vicka disamping Metro ada kira-kira setengah jam lebih jadi bener-bener berasa kaya traveler galau. Sekalian latihan mental buat jadi traveler hehehe.
Ternyata feelingnya itu adalah, terminal Trans Metro yang ada di Bukit Barisan udah ga berfungsi, udah pecah kacanya. Untung aja ga jadi naik Trans Metro, kalau ga udah dibawa ke Lintas Timur kita, tambah gaduh ga tau gimana cara pulang.
Sampai kerumah suasana tambah mencekam, ga perlu ceritain gimana ceritanya pokoknya semua masalah itu bisa diselesaiin kalau kita tersenyum, akhirnya sekitar jam 6 tancap lagi pake motor. Pas isi bensin tiba-tiba *a** sms, kerumah *a** sebentar buat nyiapin sesuatu. Pas adzan, langsung tancap kerumah Garda lagi. Sampai sana sholat, terus mulai belajar.
Bingung ntah apa yang mau dipelajari, akhirnya Abay memutuskan buat keluar dulu sebentar beli kertas kado, gunting, sama pena buat ngebungkus kado bang Apin. Kadonya istimewa dan spesial jadi agak lama gitu bungkusnya, ya iyalah, ada lima lapis. Jam 9 selesai ngebungkus kadonya, nyari apa aja yang bisa dipelajari, akhirnya belajar bahasa Indonesia ngerjain soal, ga tau ceritanya gimana pokoknya tadi itu tidur-bangun-tidur-bangun sampe jam setengah 12. Pas udah bangun benerannya nyelesaiin soal simulasi TO yang ketinggalan beberapa nomor dilanjutkan dengan nyocokin kekunci. Kemudian alarm reminder berbunyi. Firdaus Apin's birthday katanya. Mulai berkeliaran di Twitter. Terus alarm jam 00:00 bunyi, akhirnya sms yang udah dicompose tadi dikirimkan ke nomor bang Apin. 8 sms bro, sorry ye bro kalau kepanjangan hahaha. Masih banyak yang mau dibilang bro. Ntar aja deh, semuanya udah dibagi rata.
Nah, sekarang pukul 00:27. Perut lapar karena belum makan malam. Kayanya harus tidur dulu deh, jam 01:30 bangun lagi kita belajar? Okelah! Doa'in aja bisa tidur, ga kaya kemaren. See ya!



Hari 3:
Serius, lupa. Kemaren terhenti nulis draftnya. Aduuuh, kesal sendiri. Hari ke-3 ngapain aja ya? Gar aku lupa, ingatin aku gar. Pokoknya seingat Abay sih... Ga ingat apa apa.. Tidaaak. Yang terngiang-ngiang cuma lagu Nicki Minaj ft. Madonna itu, yg bla bla bla Madonna. Ah lupakan. Oh oh oh! Setelah ngelihat dan mengingat-ngingat dari hari sebelumnya sepertinya udah lumayan ingat. Eeeh salah hari rupanya. Aduuuh, sorry sorry. Ini bakalan jadi paragraf ter-absurd seantero post ini. Pokoknya seingat Abay malam itu TV nya Garda isinya bola semua, sampe pagi. Itu ga tau ntah siapa lagi yang main, ga pake kacamata jadi ga keliatan. Pokoknya malam terakhir tidur disana ada kesan-kesan tersendiri lah *? Apa coba? Satu hal yang paling berkesan dari pengalaman 3 hari disana adalah.. Nyamuk. Mada kali nyamuknya!! Segala cara dilakukan buat menghindari nyamuk, handuk jadi selimut, tidur pake jaket hahaha.


Ya begitulah kira-kira pengalaman Abay selama 3 hari nginap dirumah Garda. Pokoknya seminggu ini Nomaden terus deh hahaha. Semoga masih ada "rumah-numpang" buat selanjutnya. Rumah siapa lagi? Ayo bilang aja! Hahahaha. See ya! Capek banget ini baru pulang dari akad nikah bang Kiki sama kak Ika. Lagi dijalan sih, jadi agak pusing ngetiknya. Iya deh, bye!

Berikut cuplikan scene.. Eh.. Ya beginilah kondisi kami (dalam hal ini mereka) di Hari pertama


Sent from my AXIS Worry Free BlackBerry® smartphone

3 Comments:

Faroh Nur Alfani mengatakan...

uwuwu ada nama fani sama angel =))

Abay Mohammad mengatakan...

numpang eksis bayar royalti fan =)) *kebalek*

Faroh Nur Alfani mengatakan...

gak kerasa ah eksisnya :p

Posting Komentar

Hey you! Could you leave some words before leaving? Thanks :)

Ada kesalahan di dalam gadget ini
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Popular Post